Thursday, February 4, 2010

Apa yang tak kena di Dungun?

Berita yang berlaku di Dungun apabila majlis pecah tanah velodrom baru yang akan dirancang untuk dibina terpaksa dibatalkan, sememangnya memeranjatkan...

Saya yang tidak berada di sana, sememangnya sukar untuk mengulas panjang mengapa penduduk harus membantah pembinaan velodrom tersebut yang dikatakan turut dilengkapi kemudahan untuk sukan lain....

Namun saya rasa, penduduk disana mempunyai sebab tersendiri untuk membantah dan perkara ini perlu dilihat dari semua sudut dan bukannya menuding jari ke arah sesiapa...

Apapun, secara peribadi saya sememangnya sedikit kecewa dengan apa yang berlaku, kerana ia seharusnya disambut baik memandangkan Malaysia sememangnya memerlukan satu velodrom yang terbaik untuk memajukan sukan berbasikal yang dilihat berpotensi menyumbang pingat Sukan Olimpik...

Pemilihan Dungun juga merupakan satu pengiktirafan kepada daerah tersebut yang kebiasannya dikenali dengan industri keropok Kampung Masjid dan beberapa aktiviti lain yang tidak banyak didengari masyarakat Malaysia khususnya yang bukan berasal dari Terengganu...

Saya sendiri ketika menemuramah Ketua Pengarah MSN, Dato Zolkples Embong ketika beliau baru dilantik sebagai KP pernah menyarakan agar Terengganu dipilih sebagai negeri kecemerlangan sukan berbasikal dinegara ini...

Malahan Persatuan Lumba basikal Dungun juga antara yang aktif melaksanakan program di sana walaupun tidak banyak bantuan yang diberikan kepada mereka...

Dato Zol mengakui bahawa mereka sudah lama mempertimbangkan cadangan tersebut malahan kalau tak silap projek tersebut bukanlah satu "projek mega" yang menelan belanja ratusan juta ringgit namun ia mampu memberikan pulangan yang setimpal...

Lihat sahaja hasil yang dikeluarkan Terengganu....jika mereka mampu menghasilkan atlet berwibawa dalam keadaan serba kekurangan, apatah lagi jika mereka mempunyai kemudahan yang diidamkan?...

Namun untuk menyalahkan penduduk Dungun juga tidak adil....mereka pastinya mempunyai sebab tersendiri untuk membantah dan saya rasa cara yang dibuat KBS juga mesti kena dengan corak dan budaya penduduk disana...

Pastinya mereka akan faham sebaiknya, jika penjelasan dilakukan dengan betul...jika tidak, banyak lagi projek yang lebih tidak menguntungkan mereka sebelum ini ditolak mentah-mentah....

Catatan Epain: KBS, jangan lupa juga pada Velodrom Cheras dan Ipoh...