Wednesday, October 20, 2010

Lain punya angkara, lain tanggung akibat

Selepas hampir 2 minggu, akhirnya FAM terpaksa membuat keputusan yang agak "extreme" iaitu dengan mendenda FAS dan KAFA akibat perbuatan penyokong kedua-dua pasukan yang membuat kecoh pada perlawanan pertama suku akhir Piala Malaysia....

Denda yang dikenakan agak banyak berbanding "rekod" yang pernah dicatat FAM sebelum ini iaiatu RM 50 ribu ke atas KAFA akibat rusuhan penonton tahun lepas....

Bagi Epain, ada kewajaran dikenakan denda tersebut namun dalam masa yang sama merasakan sudah tiba masanya FAM mengenakan hukuman yang sepatutnya iaitu BERMAIN DALAM STADIUM KOSONG....

Sebabnya denda yang dikenakan adalah kesalahan yang dibuat oleh penonton jadi sewajarnya penontonlah yang sepatutnya menanggung akibat dan bukannya persatuan...

Walaupun tuan rumah dikatakan tidak mengadakan kawalan keselamatan yang sepatutnya namun melihat pada malam kejadian, kawalan macam mana sekalipun tidak akan mendatangkan kesan...

Epain dan keluarga adalah sebahagian daripada penonton pada malam tersebut dimana kami duduk di pintu 7....

Jika melihat pada malam itu, jangan marahlah kalau generasi akan datang akan terus menjauhkan diri daripada bolasepak sebaliknya datang ke stadium hanya untuk "bergocoh" dan bukannya menunjukkan kehebatan di atas padang...

Epain juga terkilan sebab Epain membawa Epain Jr. yang berumur 3 tahun dan jika dia mengerti, sudah pasti ia bakal mendatangkan kesan yang tidak elok buat Epain Jr...

Jadi Epain rasa, penonton yang segelintir yang buat kecoh patutnya diberikan pengajaran yang wajar iaitu.....BERMAIN DALAM STADIUM KOSONG...

Epain pernah bertanya otai FAM, Datuk Raja Ahmad mengenai langkah ini namun Datuk Raja sedikit berdiplomatik dalam memberikan jawapan namun Epain merasakan bahawa FAM sebenarnya yang takut untuk mengenakan hukuman ini kerana takut kehilangan punca pendapatan....

Penyudahnya, kisah gaduh, mercun dan merosakkan harta benda stadium takkan selesai sampai bila-bila...

Catatan Epain: Buat apa nak gaduh...menang/kalah bukan dapat apa pun....

No comments: